spacer.png, 0 kB
spacer.png, 0 kB
Virus Mers Pada Unta PDF Cetak E-mail
Ditulis oleh gofar   
Tuesday, 07 January 2014
ImageSebuah peternakan di Qatar mungkin memiliki petunjuk yang menghubungkan Middle East sindrom pernafasan (MERS-COV) yang muncul pada unta.

Untuk pertama kalinya, virus telah diisolasi dari spesies non-manusia - unta di sebuah peternakan kecil yang juga terkait dengan dua kasus pada manusia, menurut Marion Koopmans, DVM, PhD , dari Erasmus Medical Center di Rotterdam, dan rekannya.

Temuan ini adalah hasil dari penyelidikan epidemiologi intensif yang dimulai setelah Kementerian Kesehatan Qatar melaporkan pada bulan Oktober bahwa dua laki-laki - pemilik dan pekerja peternakan - telah dikonfirmasi laboratorium MERS-COV, Lancet Infectious Diseases.

MERS-COV adalah betacoronavirus yang ditemukan pada kelelawar, tapi banyak dari para peneliti yang sama sebelumnya menemukan petunjuk bahwa mungkin juga menginfeksi unta.

"Ini adalah bukti definitif bahwa unta dapat terinfeksi MERS-COV," kata para peneliti dalam sebuah pernyataan

Yang masih belum jelas adalah apakah - atau bahkan jika - virus ditularkan dari unta ke manusia atau sebaliknya, para peneliti melaporkan.

Selain dari kemungkinan penularan langsung, itu juga memungkinkan "bahwa manusia dan unta bisa telah terinfeksi dari ketiga sumber yang belum diketahui," tulis mereka.

"Yang banyak tidak diketahui adalah waktu yang tepat dari infeksi, baik di orang dan unta," kata mereka.

Peran hewan dalam penularan virus akan menjadi penting bagi upaya pengendalian, berkomentar Neil Ferguson, FMedSci, dan Maria Van Kerkhove, PhD, dari Imperial College London di Inggris.

Jika ternyata bahwa transmisi berkelanjutan dari manusia ke manusia belum terjadi, "langkah-langkah menargetkan spesies hewan yang terkena dan penangan mereka mungkin menghilangkan virus dari populasi manusia," mereka berpendapat dalam komentar bersama.

Di sisi lain, jika virus ini sekarang terutama sedang dikirim antara orang-orang, "bahkan intensif upaya pengendalian terhadap hewan akan memiliki pengaruh yang kecil," mereka menyimpulkan.

Koopmans dan rekannya mulai menginvestigasi mereka dalam waktu seminggu dari 13 Oktober diagnosis kasus pertama, pemilik peternakan 61 tahun. Pekerja pertanian 23 tahun didiagnosis 4 hari setelah manusia pertama.

Dengan bantuan dari Wrangler unta yang berpengalaman, para peneliti mengambil hidung dan dubur penyeka, serta sampel darah dari 14 unta di pertanian.

Analisis genetik menunjukkan bahwa MERS-COV hadir dalam tiga dari hewan, para peneliti melaporkan, tetapi semua 14 memiliki antibodi terhadap virus.

Analisis tiga daerah virus menunjukkan urutan genetik terisolasi dari hewan yang terinfeksi adalah sama dengan yang ditemukan dalam dua laki-laki, tapi tidak benar-benar identik.

Perbedaannya, bagaimanapun, adalah begitu kecil bahwa itu tidak mungkin untuk menggunakan informasi tersebut untuk menyimpulkan arah transmisi, Koopmans dan rekannya melaporkan.

Laporan itu muncul sebagai  World Health Organization yang melaporkan 163 kasus yang mengkonfirmasi laboratorium infeksi MERS-COV, termasuk 71 kematian.

 

 
< Sebelumnya   Selanjutnya >
spacer.png, 0 kB
spacer.png, 0 kB
 
simple boy
download joomla cms download joomla themes