spacer.png, 0 kB
spacer.png, 0 kB
Hubungan Tembakau Dengan ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder) PDF Cetak E-mail
Ditulis oleh fay   
Monday, 14 December 2009

ImageHubungan Tembakau Dengan ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder)

Tembakau dan masa kanak-kanak sebelum melahirkan menyebabkan eksposur yang berhubungan dengan meningkatnya risiko Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD), kata para peneliti.

 

Selain itu, kedua eksposur itu sinergis: bersama-sama mereka menghasilkan suatu peningkatan risiko ADHD yang lebih besar daripada produk dari faktor-faktor risiko untuk lead dan tembakau secara individual, menurut Tanya Froehlich, MD dari Cincinnati Children's Hospital Medical Center, bersama rekannya.

Rasio odds yang disesuaikan untuk kedua penggabungan itu 8.1, dengan interval kepercayaan 95% 3,5-18,7. Istilah interaksi formal ini secara statistik yang signifikan pada P <0,001, menunjukkan bahwa efek gabungan ini lebih dari perkalian, kata para peneliti.

Jika benar-benar menyebabkan eksposur ADHD, Froehlich dan rekannya menulis secara online di Pediatrics, pencegahan keduanya bisa terhindar antara 22,5% dan 47% dari kasus ADHD di U.S.

Temuan itu diperoleh dengan menggunakan data dari cross-sectional, sampel perwakilan nasional dari populasi Amerika Serikat, di tahun 2001-2004 pada survey Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi, kata para peneliti.

Studi ini melibatkan 3.907 anak-anak, dengan usia 8-15 tahun, di antaranya 3.077 telah diagnosta ADHD, dan 2.588 memiliki data lengkap mengenai paparan lead, paparan asap, dan prediksi tambahan, kata mereka.

Semua berkata, 8,7% dari anak-anak dengan ADHD memenuhi kriteria dalam tahun sebelum dilakukan survei, sebagaimana didefinisikan oleh Diagnosa dan Statistik Manual melalui gangguan Mental, dalam empat edisi. Proporsi yang setara dengan 2,4 juta anak di U.S, kata para peneliti.

Pemaparan tembakau sebelum melahirakan adalah sebuah nilai ya atau tidak, tergantung apakah ibu mengatakan ia telah merokok selama kehamilan. Nilai darah lead yang diukur dengan suhu grafit penyerapan atom spectrophotometry dan hasil yang berlapis menjadi tiga bagian, dengan nilai yang terendah 0,8 mikrogram per desiliter atau kurang dan nilai 1,3 mikrogram per desiliter.

Analisis multivarian menunjukkan:

·         Anak-anak yang ibunya mengatakan mereka merokok selama kehamilan lebih dari dua kali kemungkinan memenuhi kriteria sebagai anak-anak ADHD yang tidak terekspos. Rasio odds yang disesuaikan adalah 2,4, dengan interval kepercayaan 95% 1,5-3,7.

·         Dibandingkan dengan anak-anak dengan tingkat terendah pemaparan lead, dengan tertile tertinggi juga berada pada risiko lebih tinggi secara signifikan mengalami ADHD. Rasio odds yang disesuaikan adalah 2.3, dengan interval kepercayaan 95% 1,5-3,8.

·         Anak-anak yang telah mengikuti pra-sekolah dan anak laki-laki juga secara signifikan lebih besar berisiko, dengan rasio odds yang disesuaikan sebesar 1.6 dan 1.9, secara berturut-turut.

Anak-anak dengan pemaparan tembakau sebelum melahirkan dan tingkat lead dalam tertile tertinggi lebih dari delapan kali dan mungkin memenuhi kriteria sebagai anak-anak dengan ADHD, Froehlich dan rekannya menemukan.

Para peneliti juga menghitung berapa proporsi kasus yang mungkin disalahkan pada pemaparan jika mereka sebenarnya menyebabkan kondisi ini. Mereka menemukan:

·         Disebut populasi yang dianggap disebabkan penggunaan tembakau sebelum melahirkan sekitar 21,7%, yang akan sesuai dengan 510.000 kasus ADHD di U.S.  pada anak-anak usia 8-15 tahun.

·         Populasi yang dianggap disebabkan oleh pemaparan lead pada tertile tertinggi sekitar 25,4%, setara dengan 598.000 kasus.

·         Dan populasi yang dianggap disebabkan akibat keduanya diperkirakan 38,2% (dengan interval kepercayaan 95% dari 22,5% menjadi 47,0%), yang sesuai dengan sekitar 900.000 kasus.

Karena dari desain, studi ini tidak dapat menentukan kausalitas, kata para peneliti. Keterbatasan lainnya adalah penggunaan ya atau tidak variabel untuk pemaparan sebelum melahirkan, yang membuatnya tidak mungkin untuk mengukur dosis-respons dan efek waktu.

 

Terakhir diperbaharui ( Monday, 14 December 2009 )
 
< Sebelumnya   Selanjutnya >
spacer.png, 0 kB
spacer.png, 0 kB
 
simple boy
download joomla cms download joomla themes