spacer.png, 0 kB
spacer.png, 0 kB
Asupan Vitamin D Pada Bayi PDF Cetak E-mail
Ditulis oleh fay   
Saturday, 10 April 2010
Image Jdokter//-' Sebuah studi baru menemukan, Kebanyakan bayi di AS mendapatkan sedikit asupan vitamin D harian yang direkomendasikan, dan bayi yang disusui adalah yang paling cenderung telah menerima jumlah yang cukup vitamin. Di antara bayi yang mengkonsumsi air susu ibu tetapi tidak dengan formula, hanya 5% sampai 13% lebih baik di tahun 2003 atau 2008 menurut American Academy of Pediatric (AAP) sebuah pedoman untuk asupan vitamin D, menurut sebuah laporan online dalam jurnal Pediatrics.

Studi ini menemukan bahwa di antara kedua bayi yang diberi ASI atau susu formula, 28% sampai 35% tahun 2003 telah sesui rekomendasi, namun hanya 9% sampai 14% yang telah memenuhi pedoman di tahun 2008, dan direkomendasikan hampir dua kali lipat asupan vitamin D.

Di antara bayi yang hanya mengkonsumsi susu formula, 81% hingga 98% yang direkomendasikan di tahun 2003, tetapi hanya 20% sampai 37% yang direkomendasikan di tahun 2008.

"Kami menemukan bahwa sebagian besar bayi, bukan hanya orang-orang yang menyusui, mungkin membutuhkan suplemen vitamin D oral setiap hari, mulai dalam beberapa hari pertama kelahiran, untuk memenuhi rekomendasi AAP di tahun 2008 bahwa bayi harus mengkonsumsi setidaknya 400 IU/hari vitamin D, "Cria G. Perrine, PhD, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan, bersama rekannya mencatat.

Para peneliti menunjukkan bahwa defisiensi vitamin D dikaitkan dengan infeksi saluran pernapasan, diabetes tipe 1, penyakit jantung, dan kanker di kemudian hari, dan dengan gizi pada anak-anak rakhitis, gangguan yang dapat melemahkan tulang, mengganggu pertumbuhan, dan menunda perkembangan.

Vitamin disintesis dalam kulit dengan paparan sinar matahari dan dapat diperoleh melalui makan teratur, tapi pedoman AAP lain merekomendasikan bahwa anak-anak di bawah usia 6 bulan dijauhkan dari matahari dan bahwa mereka yang di atas 6 bulan memakai sunscreen dan pakaian untuk mencegah kanker kulit di kemudian hari.

Pada tahun 2003, AAP merekomendasikan bahwa semua anak mengkonsumsi 200 IU per hari vitamin D selama dua bulan pertama kelahiran. Meskipun demikian, kekurangan vitamin D telah dilaporkan pada 10% hingga 65% dari neonatus, bayi, dan balita di Amerika Serikat, tergantung pada kriteria yang digunakan untuk menentukan kadar vitamin D yang optimal.

Kekurangan vitamin D, di tingkat yang lebih rendah dari konsumsi vitamin D yang rendah, telah dilaporkan pada 40% menjadi 56% dari anak-anak.

Menanggapi semakin banyaknya bukti bahwa anak-anak di AS tidak mendapatkan cukup vitamin, menurut AAP dua kali lipat pada tahun 2008 direkomendasikan dosis harian sampai 400 IU per hari dari seorang anak untuk beberapa hari pertama lahir sampai masa remaja.

Untuk menentukan proporsi bayi di AS yang telah memenuhi dengan baik sesuai rekomendasi di tahun 2003 atau 2008, Perrine dan rekannya menganalisa data tentang konsumsi vitamin D yang dikumpulkan sebagai bagian dari Studi Praktek Feeding II, survei yang dilakukan pada ibu di AS pada tahun 2005-2007.

Survei termasuk kelompok sembilan ibu dari anak-anak antara usia 1 sampai 10,5 bulan, dengan antara 1.633 sampai 1.952 ibu-ibu yang disurvei untuk setiap kelompok usia.

Selain menemukan bahwa hanya sedikit di AS bayi yang baik sesaui rekomendasi AAP di tahun 2003 atau 2008 untuk vitamin D, para peneliti menemukan bahwa penggunaan vitamin D oral rendah.

Terlepas dari apakah bayi yang mengkonsumsi air susu ibu atau formula, dengan proporsi anak-anak yang menerima suplemen berkisar dari 1% sampai 13%, tergantung pada kelompok usia yang sedang dipertimbangkan.

"Karena dokter" pengetahuan tentang rekomendasi AAP telah positif berkaitan dengan kemungkinan mereka merekomendasikan suplemen vitamin D, "para peneliti mencatat," baik penyedia layanan kesehatan dan orang tua perlu dididik tentang pedoman AAP dan pentingnya gizi vitamin D, termasuk bahwa bayi tidak boleh terkena sinar matahari dan, dengan demikian, perlu alternatif sumber vitamin D."

 

Para peneliti memperingatkan bahwa perempuan dalam penelitian ini memiliki tingkat pendidikan yang lebih tinggi, lebih sedikit pada anak-anak, dan menyusui yang lebih lama dari yang diharapkan dari sampel yang representatif secara nasional.

 

Mereka juga mencatat bahwa studi bergantung pada ibu akan 'kemampuan untuk mengingat informasi tentang menyusui anak-anak mereka, yang dapat diandalkan. Namun, perkiraan harian asupan susu formula oleh bayi tampaknya cocok dengan yang ditemukan dalam penelitian-penelitian sebelumnya.

 

 

 
< Sebelumnya   Selanjutnya >
spacer.png, 0 kB
spacer.png, 0 kB
 
simple boy
download joomla cms download joomla themes